10 yang terkenal dari pertempuran Perang Dunia 2

        Hampir setiap panggung sejarah manusia telah menyaksikan perang yang implemental dalam mengubah masa depan dunia,setelah Perang Dunia1 rentang waktu 1939-1945 (Perang Dunia 2) membawa makna berbeda,
perang ini melahirkan Jenderal-Jenderal paling terkenal dalam perang Dunia 2 dan Dalam pertunjukan dari 5 tahun ini juga melahirkan hal-hal yang tak habis untuk di bahas,misalnya pasukan Axis yang menguasai permainan di babak pertama namun di babak kedua pasukan Axis harus merelakan peran ini dilakukan oleh pasukan Sekutu.
khabuka menunjuk sepuluh pertempuran terkenal dari Perang Dunia 2, lebih dikenal untuk menggulingkan tahta dan menggambar ulang batas.


1. Operasi Pasar Garden (17-25 September, 1944)

Salah satu pertempuran udara terbesar dalam sejarah, "Operasi Market Garden" adalah usaha dari Sekutu untuk menyeberangi Garis Siegfried serta untuk menangkap "Ruhr," jantung industri Jerman. Misi ini dipicu di Jerman yang diduduki Belanda, tapi karena kurangnya persenjataan canggih dan kekuatan yang cukup, Sekutu dipaksa untuk kembali. Setelah menghadapi kekalahan memalukan dalam operasi ini, Sekutu severly dikritik karena taktik dan strategi perang miskin.

2. Pertempuran Bulge (16 Desember 1944 - 25 Januari 1945)

Pertempuran Bulge adalah serangan besar terakhir oleh Nazi melawan pasukan Sekutu. Pertempuran ini diplot untuk mengganggu aliansi Amerika, Inggris dan Perancis di bagian barat Eropa. Awalnya, Jerman mengalami banyak keberhasilan namun karena kurangnya penguatan yang tepat dan shortening di gudang, peluang sukses mereka yang disemen. Dalam pertempuran ini, Angkatan Darat Ketiga Jenderal George S. Patton memainkan peran penting dalam mengalahkan Jerman.

3. Pertempuran Midway (4 - 7 Juni 1942)

Lebih dikenal sebagai perang angkatan laut terbesar Perang Dunia 2 Pertempuran Midway terjadi antara Angkatan Laut Kekaisaran Jepang dan Angkatan Laut Amerika Serikat, menandai akhir dari kekuatan angkatan laut Jepang. Asumsi yang salah dari intelijen Jepang dan keberhasilan terobosan dari codebreakers Amerika adalah alasan utama di balik rusaknya empat kapal induk Jepang dan sebuah mobil berat. Bencana dalam Kampanye Pasifik menyebabkan kekurangan besar bagi Jepang.

4. Pertempuran Berlin (20 April 1945 - 2 Mei 1945)
Dihitung di antara salah satu pertempuran paling berdarah dalam sejarah perang, Pertempuran Berlin stigma yang berakhir Perang Dunia 2 di Eropa. Sebelum dimulainya pertempuran ini, perbatasan Jerman terjebak oleh Tentara Merah Soviet dan akhirnya pada tanggal 20 April 1945, mereka mulai shelling. Pertempuran sengit dari Tentara Merah menghancurkan pasukan Jerman yang lelah dan kacau secara mental. Mengetahui kesimpulan dari pertempuran ini,saat itu banyak pengikutAdolf Hitler bunuh diri, sebelum perang usai.

5. Serangan terhadap Pearl Harbor (7 Desember 1941)
Sengatan unsounded kepada rakyat Amerika Serikat, serangan terhadap Pearl Harbor adalah serangan mendadak militer dilakukan oleh Angkatan Laut Kekaisaran Jepang. Pada 8.54 PM tanggal 7 Desember 1941, Pearl Harbor pangkalan angkatan laut Amerika diserang oleh lebih dari 350 pejuang Jepang, pembom dan pesawat torpedo. Serangan hellacious menghancurkan 188 pesawat Amerika, empat kapal perang Angkatan Laut Amerika Serikat, tiga kapal perusak,tiga kapal penjelajah, satu minelayer dan satu anti-pesawat kapal pelatihan. Selain penghancuran galangan kapal, pembangkit listrik, torpedo fasilitas penyimpanan; 2.401 orang tewas dan lebih dari 1250 orang menderita luka parah. Hari berikutnya, kontemporer Presiden Amerika, Franklin D. Roosevelt, menyatakan perang melawan Jepang dan terkenal dengan "Pidato penghujatan," membawa Amerika Serikat dalam Perang Dunia 2.

6. Pertempuran Kursk (Juli 05-23 Agustus, 1943)
  Pasukan Soviet dan Jerman di sekitar Kursk, ini pertempuran Perang Dunia 2 yang lebih dikenal untuk memberikan inisiatif strategis untuk Tentara Merah dalam perang lebih lanjut. Jerman berusaha untuk mengelilingi Tentara Merah tapi strategi mereka relatif lambat karena mereka sedang menunggu kedatangan senjata baru dan tank canggih di gudang mereka. Sementara itu, berdasarkan informasi yang dikumpulkan dari sumber-sumber intelijen, Tentara Merah menciptakan serangkaian strategi pertahanan dan menyapu habis pasukan Jerman dengan kontra-ofensif.

7. Pertempuran Perancis (10 Mei-25 Juni, 1940)
Berdiri sebagai salah satu kampanye militer yang paling penting dari Perang Dunia 2, pertempuran ini merobek kekuatan pasukan Sekutu di Eropa dan mengakibatkan jatuhnya tak terduga dari Perancis. Selama Pertempuran Perancis, pasukan Prancis dan Inggris dievakuasi dari medan perang dan bagian utara dan barat Perancis dinyatakan sebagai zona pendudukan Jerman. Hingga Landings Normandia, Perancis berada di bawah hunian pasukan Axis.

8. Pertempuran Inggris (Juli 10-31 Oktober, 1940)


Salah satu pertempuran terbesar sepenuhnya oleh pasukan udara, Pertempuran Inggris (Air Battle for Inggris) itu dimotori oleh Angkatan Udara Jerman untuk mencapai superioritas udara di atas Royal Air Force Inggris. Mempekerjakan taktik teror bom canggih, Luftwaffe, Angkatan Udara Jerman, menghancurkan infrastruktur tanah serta pabrik-pabrik pesawat Inggris Raya. Terlepas dari serangan barbar dari Jerman, RAF Inggris Luftwaffe dilanda atas langit London dan mengakhiri perjalanan pemberani Hitler.

9. Pertempuran Stalingrad (23 Agustus 1942 - 2 Februari 1943)


Pertempuran Stalingrad terjadi antara Uni Soviet dan Jerman Nazi dan terkenal sebagai salah satu pertempuran yang paling brutal dan paling berdarah dalam sejarah perang, dengan hampir dua juta dari kedua belah pihak. Pasukan Jerman berhasil menangkap lebih dari 90% luas kota Stalingrad (sekarang Volgograd) tapi soal fakta bahwa Tentara Merah membuat comeback luar biasa dan memukul mundur tentara Jerman keluar dari perbatasan. Di tengah kondisi cuaca ekstrim, pasukan Soviet bertempur dengan berani dan menghancurkan Angkatan Darat ke-6 Jerman.

10. Pertempuran Normandia (6 Juni - 30 Juni, 1944)
Sebuah ilustrasi sempurna dari belakang garis sabotase, Pertempuran Normandia merupakan invasi amfibi paling mengerikan dan paling mematikan dalam sejarah peperangan. Pada tanggal 6 Juni (D-Day), sekitar 195.000 prajurit dari pasukan Sekutu ekspedisi mendarat di pantai Normandia di hamparan 80 km dan menandai awal dari berakhirnya rezim Jerman Nazi.Selama Pertempuran Normandia, lebih dari 425.000 tentara dari kedua belah pihak terbunuh, terluka atau hilang.


1 comment:

Neva Yolandasari said...

aku boleh copas gk???
aku cantumkan "Khabuka" kok
Termia Kasih